Monday, July 25, 2011

shine


ketika itu kami duduk saling bertatap. Melihat mereka, perasaan itu kembali~

~*~
[flashback]

Gedung ilmu itu diberi nama Hikmah. Ditengah-tengah kesibukan aktviti masyarakt, bangunan itu
teguh berdiri. Kami bersepuluh masuk ke ruang utama diiringi oleh beberapa pelajar.

Diskusi petang itu berkisar sekitar persoalan ......(tak penting)

Selesai berdiskusi dan menikmati beberapa biji donut (yang dihidang),
kami turun ke tingkat bawah (diskusi di tingkat dua).
Kami berkumpul dan membuat satu bulatan. Ketika itu, kami berdiri saling bertatap...
Mereka menyanyikan sebuah lagu yang memberi makna.
Walaupun sudah beberapa kali mendengar lagu tersebut..
tapi kali ini suasana dan mood menepati dengan intipati lagu tersebut~

"Selamat tinggal sahabatku
ku kan pergi berjuang
menegakkan cahaya islam 
jauh di negeri seberang..."

Entah bagaimana kelenjar di mata mula mengeluarkan rembesan air.
mereka melepaskan kami dengan sebuah harapan
~*~
Kali ini kita akan pergi jauh...
Kekuatan diri dan lingkungan sosial perlu di'upgrade'
dengan semangat kefahaman, kita bakal melangkah.
dengan kesedaran bahawa Allah memberi amanah kepada kita,
untuk memberi sinar kepada peraba dalam terang mentari,
maka anda perlu berKILAU, dan sememangnya anda layak..
maka berKILAUlah!

Bangi,
240711
2241 

Saturday, July 2, 2011

terkumpul dalam satu

kem belia2 otai-Zubayr al-Awwam


Antara 20 dan 52. Ternyata umur bukan penghalang. Kita memang pernah berjumpa dengan anak-anak kecil yang berjiwa besar. Kita memang pernah berjumpa dengan pakcik2 berjiwa muda. Begitu juga sebaliknya. Ternyata mengadili manusia dengan umur adalah tidak adil.

Tentu Abu Bakar dan Umar tidak setuju dengan pelantikan Usamah yang jauh lebih muda. Tapi, mereka telah menunjukkan tauladan bagaimana untuk menilai umur seseorang. Sebagaimana Umar melayan Ibnu Abbas ketika sahabat 'senior' yang lain menegurnya.

~*~
Kagum melihat seorang pakcik bersemangat. Pakcik ini istimewa berbanding yang lain. Separuh badan beliau ~lumpuh (kanan). Tapi setiap kali diri ini hadir ke program-program tarbawi, beliau pasti ada. Dengan keterbatasan pergerakan, beliau tetap hadir. Baik daurah...katibah...qiam...mukhayyam, semua dihadirinya. Pasti semangat itu ddatang dari tarbiyah yang dilalui..
~*~

Semoga Allah jadikan kita kuat..

[munir] dah lama tak menulis~

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin