Monday, December 7, 2009

Thalut: Sebuah renungan





Maka Thalut dipilih oleh Allah sebagai ketua setelah mereka meminta seorang ketua daripada kalangan mereka untuk memimpin melawan musuh.

Nabi mereka mengatakan kepada mereka: "Sesungguhnya Allah telah mengangkat Thalut menjadi rajamu"... (2:247)


Kerana hati mereka menderita penyakit, mereka mempersoalkan kewibawaan Thalut. Atas apa dia dilantik? Dia tida menguasai kekayaan pun bahkan merupakan seorang yang miskin. Apatah lagi darahnya tidak mengalir dari sumber pewaris raja terdahulu. Nah, mereka lupa bahawa di sisi Allah darah keturunan dan kekayaan tidak pernah menjadi sandaran untuk menilai darjat sesorang itu. Kerana itu misi dan visi pandangan yang dinodai oleh nilai materialistik sering sahaja berakhir dengan kehancuran. Sejarah membuktikan hal ini. Rom dan Parsi yang mengambil masa ribuan tahun menaiki tangga kekuasaan suatu ketika dahulu runtuh dan ranap dalam masa kurang dari 3 tahun. Faktor yang memungkinkan perkara tersebut berlaku ada dua: pabila materialistik menguasai dan kejatuhan moral.


Mereka menjawab: "Bagaimana Thalut memerintah kami, padahal kami lebih berhak mengendalikan pemerintahan daripadanya, sedang dia pun tidak diberi kekayaan yang banyak?" (Nabi mereka) berkata: "Sesungguhnya Allah telah memilihnya menjadi rajamu dan menganugerahinya ilmu yang luas dan tubuh yang perkasa." Allah memberikan pemerintahan kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Luas pemberian-Nya lagi Maha Mengetahui. (2:247)


Bukankah Allah Maha Mengetahui siapa yang berhak ke atas kekuasaan?


Dan Nabi mereka mengatakan kepada mereka: "Sesungguhnya tanda ia akan menjadi raja, ialah kembalinya tabut kepadamu, di dalamnya terdapat ketenangan dari Tuhanmu dan sisa dari peninggalan keluarga Musa dan keluarga Harun; tabut itu dibawa oleh Malaikat. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda bagimu, jika kamu orang yang beriman. (2:248)


Sudah terang dan jelas tanda-tanda dari Allah. Maka nilailah diri kamu. Sejauh mana kamu meyakininya...maka itulah nilai imanmu.

Thalut memulakan langkahnya memimpin tenteranya untuk berhadapan dengan musuh mereka yang terkenal dengan kekejaman dan kerakusannya, Jalut. Bagaimana Thalut yang masih muda mahu memimpin pasukannya? Ya, Allah telah memberi kelebihan kepada Thalut: Ilmu dan Tubuhnya. Maka setiap kita perlu memastikan diri kita dilengkapi dengan dua nilai tersebut lebih-lebih lagi untuk bertempur dalam dunia yang dikatakan mengandungi dosa semua umat~


Maka tatkala Thalut keluar membawa tentaranya, ia berkata: "Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan suatu sungai. Maka siapa di antara kamu meminum airnya, bukanlah ia pengikutku. Dan barang siapa tiada meminumnya, kecuali menceduk seceduk tangan, maka ia adalah pengikutku."...(2:249)


Kelebihan itu telah diberi pada Thalut. Bagaimana pula dengan tenteranya? Sebuah pasukan selalunya dinilai dari sudut kekuataan luaran dengan mengambil kira persenjataan dan kelengkapan infantrinya. Tetapi pertempuran ini berbeza, ada sesuatu yang menjadi penghalang besar antara mereka dan semangat juang untuk menang: Sejarah mereka. Menjadi persoalan penting bagaimana Thalut hendak memimpin tenteranya yang terkenal dengan sejarah kekalahan berbanding musuh mereka yang terkenal dengan sejarah kemenangan dalam setiap perlawanan.

Satu sahaja senjata yang boleh memusnahkan tembok penghalang tersebut iaitu kesucian jiwa. Maka Allah telah menyaring tentera Thalut. Hanya mereka yang layak sahaja mampu bersama Thalut melawan Jalut dan tenteranya.

Sungai. Saringan pertama untuk tentera Thalut. Setelah letih mengharungi perjalanan yang jauh, di hadapan mereka mengalir sebatang sungai yang menggoda. Bayangkan keadaan dan perasaan kita apabila dihidangkan dengan segelas air setelah letih mengharungi perjalanan jauh di bawah terik matahari melintasi padang pasir? Hanya mereka yang kental imannya mampu mentaati perintah Thalut. Telah menjadi sunnah bahawa setiap saringan pasti ada yang gagal.

Dan tentera Thalut menjadi semakin kecil.


Kemudian mereka meminumnya kecuali beberapa orang di antara mereka. Maka tatkala Thalut dan orang-orang yang beriman bersama dia telah menyeberangi sungai itu, orang-orang yang telah minum berkata: "Tak ada kesanggupan kami pada hari ini untuk melawan Jalut dan tentaranya." Orang-orang yang meyakini bahwa mereka akan menemui Allah berkata: "Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar." (2:249)


Menurut Tafsir Ibnu Kathir, ada riwayat yang mengatakan tentera Thalut berjumlah lebih kurang 3++ orang. Seperti Perang Badar. Namun yang pasti jumlahnya jauh lebih kecil berbanding tentera Jalut. Dan sekali lagi sejarah diwarnai oleh golongan yang minoriti mengalahkan majoriti. Akan tetapi, kita tidak boleh selalu yakin bahawa kita yang kecil mampu mengalahkan yang yang besar tanpa izin Allah. Kerana itu kita lihat pre-Ghuzwah Badar, Rasulullah dan para sahabat bersungguh-sungguh berdoa kepada Allah memohon kemenangan kerana doa itu senjata mukmin.


Tatkala mereka nampak oleh Jalut dan tentaranya, mereka pun (Thalut dan tentaranya) berdo`a: "Ya Tuhan kami, tuangkanlah kesabaran atas diri kami, dan kokohkanlah pendirian kami dan tolonglah kami terhadap orang-orang kafir". (2:250)


Realiti hari ini, sering sahaja kita mendengar saudara kita di atas muka bumi ini ditindas. Saban hari dizalimi dan diperkosa. Maka kita yang tidak mampu untuk mengangkat senjata berjuang di medan tempat mereka menderita, apakah sukar untuk meluangkan masa sedetik dalam 24 jam kita untuk berdoa?Jangan biarkan seharian kita hanya mendoakan untuk kesenangan dan kejayaan diri tanpa menghadirkan saudara-saudara kita di sisi ketika berdoa.


Mereka (tentara Thalut) mengalahkan tentara Jalut dengan izin Allah dan (dalam peperangan itu) Daud membunuh Jalut, kemudian Allah memberikan kepadanya (Daud) pemerintahan dan hikmah, (sesudah meninggalnya Thalut) dan mengajarkan kepadanya apa yang dikehendaki-Nya. Seandainya Allah tidak menolak (keganasan) sebahagian manusia dengan sebahagian yang lain, pasti rusaklah bumi ini. Tetapi Allah mempunyai karunia (yang dicurahkan) atas semesta alam. (2:251)


Sunnah itu sentiasa benar. Perlawanan antara kebenaran dan kebatilan sentiasa berakhir dengan kemenangan di pihak yang benar. Kerana itu kita seharusnya yakin akan kemenangan kaum muslimin seteruk mana keadaan kita pada hari ini. Janji Allah tidak pernah dimungkiri. Apakah mungkin dengan kita mengerakkan tubuh kita sedikit mampu memberi sumbangan kepada kemenangan tersebut? Sangat mungkin. Apatah lagi jika menyerahkan harta dan nyawa untuk kemenangan tersebut. Pastikan diri kita berada dalam saff yang menuju kemenangan.


Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka...(9:111)


..dan kemenangan itu bukan hanya di alam ini...bahkan di alam akhirat dan kita akan sentiasa diuji.

Terinspirasi dari Band of Brothers, Thicker Than Blood (4-6 Dec 09)
UTM, 1600

Rujukan:
1) Quranul Karim
2) Tafsir Fi Zilal
2) Tafsir Ibnu Katsir
3) Tazkirah akhi Nizam



No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin