Wednesday, March 25, 2009

Ketika Du'at Memimpin


Padi. Ketika meninggi ia merendah.

Alhamdulillah. Allah masih memberi kesempatan saya untuk terus berkarya. Dewasa kini, di mana-mana orang berbicara mengenai politik…Ops..sensitif ke? Isu ini memonopoli media arus perdana hampir-hampir makalah, surat khabar, majalah, televisyen semuanya mengutamakan isu ini. Politik kotor, politik bersih, rasuah, skandal dan macam-macam lagi menyerabutkan lagi dunia politik masa kini. Egoisme, kronisme dan familisme…ahh sukar diri yang masih muda ini memahami!

Apa kaitan isu ini dengan diri saya?

Ingin saya ceritakan sedikit pengalaman saya terlibat dalam dunia politik (baca: tempias dunia politik).

Ketika zaman persekolahan dahulu, dalam kesibukan menghadapi Sijil Pelajaran Malaysia (SPM), sempat saya menghabiskan sebuah buku yang amat berkesan bagi saya. Dalam sela-sela mengulangkaji, saya berusaha sedaya upaya untuk menamatkan pembacaan buku tersebut sebelum tamat SPM. Ops..terlupa, judul buku tersebut ialah ‘Belajar Dari Dua Umar : Kenyangkan Perut Rayat’ tulisan Hepi Andi Bastoni penulis dari seberang. Buku tersebut menceritakan bagaimana keperibadian Dua Umar iaitu Umar Al-Khattab dan Umar Abdul Aziz sebagai khalifah Islamiyah. Dua Umar tersebut dikenali di seluruh dunia sebagai contoh pemimpin yang berjiwa rakyat. Sanggup turun ke jalanan menjiwai kehidupan dan menyelami perasaan rakyat mengetuk bongkah perasaan mereka. Satu harapan dan persoalan yang bermain di fikiran saya setelah selesai pembacaan tersebut ialah, ‘Masih adakah pemimpin seperti itu masa kini?’

Seluruh komponen alam ini telah diatur dan disusun rapi oleh Sang Yang Maha Mencipt, al-Kholiq. Begitu juga kehidupan kita. Segala-galanya telah diatur untuk kita. Segala puji bagi Allah, satu bulan selepas itu, harapan dan persoalan saya dijawab olehNya. Kejadian itu terjadi ketika saya mengikuti kembara ke Jawa selama dua minggu.

Pengalaman bermakna itu terjadi di sebuah tempat mulia, sebuah rumah Allah di tengah kesibukan kota Yogyakarta. Jika dibandingkan dengan masjid-masjid terkemuka di Negara kita, jauh beza dari segi reka bentuk dan infrastrukturnya. Ukiran dan hiasan tidaklah semegah masjid-masjid besar. Jauh beza juga jika dibandingkan dari segi ‘hidupnya’ masjid tersebut kerana masjid tersebut boleh dikatakan mendapat tempat di hati masyarakat sekeliling. Saya amat terkejut ketika menunaikan solat Subuh pertama kali di sana. Bukan apa, mana pernah diri ini melihat jemaah subuh memenuhi masjid di Malaysia. Jemaah tersebut bukan hanya terdiri daripada orang-orang tua a.k.a golongan berumur, tetapi remaja, wanita dan juga kanak-kanak. Saya dikhabarkan lagi bahawa masjid tersebut mempunyai kelab rakan masjid untuk semua golongan umur, dari kanak-kanak sehinggalah warga emas. Kelab-kelab tersebut masih aktif sehingga kini. Tambahan lagi, masjid tersebut juga mempunyai siaran radio dan televisyen tersendiri untuk sajian masyarakat sekeliling. Segala kegiatan masjid seperti qiamullail, majlis ilmu dan kelas-kelas pengajian akan disiarkan secara langsung untuk tatapan masyarakat. Masjid tersebut juga memnyediakan klinik gratis (percuma) untuk masyarakat setempat.
Politikus itu memang orang yang mempunyai banyak urusan. Tugasan dan mesyuarat sana-sini. Hari ini berada di daerah sini, esok di daerah sana. Itu memang satu kebiasaan bagi seorang politikus. Namun, pada hari itu, dia berada di depan mata saya. Bertatap muka dan berbicara dengan lembut kepada saya. Menyampaikan nasihat-nasihat.

)|( - )|( - )|(

Ketika itu, saya dan teman-teman sedang makan tengah hari di ruang masjid. Baru hendak mula makan, politikus itu datang dekat kepada kami dan mengajak kami makan bersama beliau. Bukan ajak duduk di sebelah, tetapi berkongsi kertas makanan bersama(kertas pembalut makanan). Lalu, kami terus makan, dua orang satu bekas. Seorang politikus bersama seorang insan biasa yang baru hendak mengenali erti kehidupan.

Bukan teruja, cuma terharu. Allah telah menunjukkan kepada saya salah seorang daripada pemimpin-pemimpin (politikus) yang tidak menjadikan jawatan atau pangkat sebagai satu ukuran atau yang dibanggakan tetapi sebagai sarana(alat) mendekatkan diri kepada Allah. Begitulah seharusnya seorang muslim, jawatan dan pangkat bukan menjadi tujuan atau rebutan. Sebaliknya menjadikan redha Allah sebagai tujuan. Lebih-lebih lagi bila sang pemimpin bukan hanya memimpin, tetapi bekerja sebagai da’ie yang mengajak kembali jiwa-jiwa yang pernah bersyahadah kepada Allah. Harta dan anugerah bukan menjadi ukuran kepada pelaksanaan tanggungjawab, tetapi sejauh mana khidmat, amanah dan pelayanan kepada masyarakat yang diberikan menjadi ukuran. Ya Allah, jadikan aku pemimpin kepada muttaqeen. Seperti padi, ketika meninggi ia merendah. Dunia politik bukan hanya isu mereka, tetapi isu kita bersama. Seperti isu Palestin, semuanya berkisar seputar konflik politik dunia.

[politikus itu bakal bertanding sebagai caleg DKI Jakarta 9 April ini]

Sunday, March 22, 2009

Journey To XCELL.....Go Team Johor!!

Masjid al-Mukhtar: Hotel ibadah kami 3h/2m
Talk bersama DD
Asleh Nafsaka Wad'u Ghoirok
YDP JIM P.Pinang : Ir Jamaluddin
Kaler tema XCELL: Kuning/yellow/sofro'
TJ a.k.a Team Johor-dulu kini selamanya..menyerlah jauh dari yang biasa!
me:giving last word..kalian adalah wakil remaja JOHOR!!tanggungjawab besar pd antum!

antara gambar XCELL...nantikan update...



p.s-tgh siapkan laporan pnh (i)

Saturday, March 14, 2009

Pray for us..



Assalamualaikum,
Mohon doa pengunjung agar perjalanan program kami baik dan diberkati Allah...
InsyaAllah malam ini 14/3/09 kami akan bertolak dari Sri Putri menuju Pulau Mutiara(P Pinang) utk berprogram selama 3 hari...bukan ana ttp adik2 batch 11..

doakn Mudah2an prog yg mrk bakal tempuh menguatkan lagi jati diri sebagai barisan duat penyokong dakwah...gen-Y wajib mewarisi..

doakn ana sekali,

Abdullah Munir,
Pengiring,
Excell 2009.

p.s/ ingatkan ana utk isi borang/kpd ikhwah akhwat x-gen, minta tlg bgtau ana borang2 yg perlu diisi sblm 18/3...please...incase terlupa/terlalai..jzkk

Tuesday, March 10, 2009

Manusia Untuk Sebuah Peradaban-Part 2

Ini sambungan yang lepas Part 1.



Rencana hijrah terlalu halus untuk disedari oleh pemimpin Quraisy ketika itu. Tiba-tiba sahaja Mekah terasa lengang dan sepi. Wajah-wajah umat Islam perlahan-lahan menghilang. Rencana ini tidak mampu dirahsiakan selamanya. Akhirnya orang-orang musyrik Mekah mengetahui bahawa kaum Muslimin telah berhijrah ke Madinah. Namun begitu, proses penghijrahan telah hampir selesai.

Gemparlah seluruh penduduk Mekah. Sebuah episode baru dalam sejarah telah bermula: sebuah gerakan telah berkembang menjadi sebuah negara, dan sebuah negara telah bergerak menuju peradabannya; sebuah agam telah menemukan “orang-orangnya”, setelah itu mereka akan menancapkan “bangunan peradaban” mereka.

Tanah, dalam Islam adalah persoalan kedua kerana yang berpijak di atas tanah adalah manusia. Maka, kerana itulah Islam menjadi kukuh dengan menyemaikan dirinya dalam ruang pemikiran, ruang jiwa, dan ruang gerak manusia. Tanah hanya akan menjadi penting ketika komuniti “manusia baru” telah terbentuk dan mereka memerlukan wilayah untuk bergerak secara kolektif dan legal.

Peradaban selalu bermula dari gagasan. Peradaban-peradaban besar selalu lahir dari gagasan-gagasan besar. Dan gagasan-gagasan besar selalu lahir dari individu-individu hebat. Begitulah hakikatnya, jumlah sahabat yang ditinggalkan Rasulullah saw memang sedikit. Dalam catatan Ibnu Qayyim al-Jauziyyah dalam “I’lamul muwaqqi’in” hanya kurang dari 110 orang. Tapi mereka semua membawa semangat dan kesedaran sebagai pembangun peradaban, dan membawa kemampuan sebagai “manusia baru”.

Kesedaran itu terbentuk sejak dini dalam benak mereka. Allah swt telah menciptakan manusia untuk beribadah dan mengelola serta menegakkan khilafah di muka bumi. Dan untuk itu Allah swt memberikan mereka “panduan” iaitu al-Qur’an, dan menurunkan seorang rasul sebagai pesuruhnya Allah swt, sekaligus sebagai pemberi contoh praktikal dalam kehidupan nyata.

Sejak awal mereka menyedari bahawa al-Qur’an bukanlah sebuah buku filosof kehidupan, yang kering dan rumit, atau tidak releven untuk dipraktikkan dalam realiti kehidupan. Al-Qur’an adalah sebuah “manual” yang menerangkan seecara terperinci bagaimana seharusnya kita mengelola kehidupan di bumi ini. Bumi adalah ruang kehidupan tempat kita “memberikan” hak-hak Allah swt, yang termaktub dalam wahyu.

Berdasarkan penyataan inilah terbukti bahawa pembinaan manusia hendaklah didahulukan sebelum membina sebuah Negara dan al-Qur’an dan sunnah hendaklah dijadikan sumber rujukan dan panduan utama dalam pembinaan sebuah peradaban. Rasulullah membina para sahabat terlebih dahulu sebelum diperintahkan untuk hijrah. Proses tarbiyah intensif atau lebih dikenali sebagai takwiniyah (pembinaan) bermula sejak awal penerimaan wahyu. Bermula dengan isteri tercinta Rasulullah, Khadijah binti Khuwailid, kemudian sahabat karib baginda, Abu Bakar as-Siddiq seterusnya orang-orang disekelilingnya.

“Dan ini (Al Qur’an) adalah kitab yang telah Kami turunkan yang diberkahi; membenarkan kitab-kitab yang (diturunkan) sebelumnya dan agar kamu memberi peringatan kepada (penduduk) Ummul Qura (Mekah) dan orang-orang yang di luar lingkungannya. Orang-orang yang beriman kepada adanya kehidupan akhirat tentu beriman kepadanya (Al Quraan) dan mereka selalu memelihara sembahyangnya. (al-An’am 6:92)

Pusat pembinaan intensif berpusat di rumah al-Arqam bin Abi al-Arqam. Rasulullah bermula dengan memperkenalkan hakikat tauhid kerana sekiranya jiwa tidak dipenuhi dengan cahaya Islam, maka jahiliyahlah yang akan memonopoli ruang hati tersebut. Islam hanya akan tertegak apabila jahiliyah runtuh. Hanya satu kuasa sahaja yang boleh memenuhi ruang hati. Disebabkan inilah langkah pertama menuju peradaban bermula dengan perubahan jiwa manusia. Jiwa haruslah dipenuhi dengan cahaya Islam. Dengan inilah “manusia baru” dapat dilahirkan.

Wednesday, March 4, 2009

Alhamdulillah..habis pun baca..

Assalamualaikum wbt

Kali ini ana nak kongsikan kpd antum sebuah buku 'best' yg baru habis dibaca td. Buku ini sebenarnya merupakan buku teks Fiqh Sirah sekolah Hidayah(kt sek x amik subjek ni tu yg x baca lg)..cuma kulit dan bahasa yg lain..ana cadangkan bg mereka yg x tahu nak baca buku apa, bacalah hasil pengamatan sirah nabi yg 'best' ni..insyaAllah x rugi


Karya ini merupakan lembaran-lembaran berharga tentang rentetan perjalanan Nabi Muhammad Saw., yang dirangkum oleh Dr. Musthafa as-Siba’i. kehadiran buku ini-oleh beliau-dimaksudkan untuk menggugah semangat para generasi Islam dan para duat, agar mereka menekuni sejarah Nabi Saw. yang asli.

Orang yang merenungkan catatan-catatan dalam buku ini akan mudah menyimpulkan bahwa Dr. Musthafa As-Siba’I, telah menyelami perjalanan Nabi dalam perspektif dakwah, juga dalam perspektif risalah dan kerasulan. Setelah melalui pengamatan dalam upaya “sepandang kilas” langkah-langkah Nabi Saw. dalam medan dakwah dan penyebaran hidayah-Nya kepada manusia, tidaklah menghairankan bila kemudian dia menemukan berbagai pelajaran dan pedoman yang boleh menjadi bekal para dai dimana saja.

Untuk itulah, as-Siba’i mencuba mencerna-dari beberapa peristiwa sejarah-pelajaran yang boleh membantunya mencetak kader-kader Islam untuk menjadi para dai, pembimbing dan penerang jalan kehidupan. Dia mempersembahkan kepada mereka catatan perjalanan Nabi Saw. sebagai bekal yang akan mencukupi mereka, mendorong cita-cita mereka, dan sebagai cermin pengalaman hidup yang nyata, yang akan mampu membuang beban-beban mereka dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka.

Betapa cemerlang pemikiran-pemikiran yang dimunculkan oleh as-Siba’i tentang biografi Muhammad saw. Alangkah cermatnya pelajaran-pelajaran berharga yang disampaikannya bagi para dai. Dia berusaha mengikuti jejak perjalanan Nabi Saw., dan merenungkan setiap langkahnya dari waktu ke waktu.

Dalam berbagai ceramahnya yang mengagumkan, as-Siba’i mengajarkan kepada kita bahwa kepemimpinan merupakan dimensi yang paling menonjol dari perjalanan hidup Nabi Saw. Demikian pula tabiat dan pola hidup as-Siba’i sendiri telah mengajarkan kepada kita bahwasanya sikap militan seharusnya menjadi sisi kehidupan dan tabiat yang paling melekat dalam diri seorang muslim. Dan jelaslah, bahwa dengan semangat militansi ini as-Siba’i mampu memberikan kita informasi tentang ilustrasi-ilustrasi yang mengagumkan dari perikehidupan Rasulullah Saw. sebagai seorang panglima, pemimpin para komandan, dan pahlawan yang paling berwibawa dan berani.

Monday, March 2, 2009

Manusia Untuk Sebuah Peradaban-Part 1

Tengah susun/kemas/cari file2 lama dalam komputer...terjumpa satu artikel yg ditulis ketika form 4 dulu...time tu semua f4 diminta tulis satu artikel utk subjek aqidah..artikel ttg apa2 yg kita nk tulis..terpulang..

jd ana sajikan utk antum..

Manusia Untuk Sebuah Peradaban

Oleh: Abdullah Munir Mohd Aizaini
Hanya akal-akal raksasa yang dicerahkan wahyu mampu menjadi pimpinan peradaban kehendak Allah. Di mana mereka sekarang?

Saat anda membaca tulisan ini, ratusan ribu orang pelarian menjadi pelarian di negara mereka sendiri. Sistem khilafah Islamiyah tidak wujud lagi dalam pemerintahan dunia sejak kejatuhannya pada tahun 1924. Negara-negara Islam saling tidak memahami hanya kerana perbezaan kultur dan bangsa. Sebahagian besar negara-negara Islam menjadikan Islam sebagai dasar mereka tetapi hanya pada nama sahaja. Penularan kotoran-kotoran sekular menyemukan fikiran-fikiran para pemimpin Negara Islam menjadikan mereka meraba-raba di dalam cahaya yang terang. Semua ini adalah kerana mereka tidak lagi menjadikan sistem terbaik kurniaan Allah sebagai panduan. Ayat-ayat Allah hanya diperdengarkan dalam majlis-majlis pengebumian, di masjid-masjid dan hanya boleh diucapkan oleh golongan ahli agama.
Di dalam kitab Fi Zilalil Qur’an, Syed Qutb ada menyatakan:

“ Sesiapa pun tidak berhak membuat undang-undang yang lain kecuali Allah swt Sesiap yang cuba melakukan perkara sedemikian, maka ia telah mencabar ketuhanan dan Uluhiyyah Allah s.w.t yang paling utama…”

Keruntuhan moral dan akhlak remaja bagaikan sesuatu yang mustahil dipulihkan. Iqbal dalam sajak doanya menyatakan ‘Walaupun satu keluarga, Kami tak saling mengenal, Himpunlah daun-daun yang berhamburan ini, Hidupkan lagi ajaran-ajaran saling mencintai, Ajari lagi kami berkhidmat seperti’ . Perpecahan terjadi di mana-mana. Semua ini adalah hasil rancangan musuh Islam selama 100 tahun. Mungkin isu ini berat untuk kita bincangkan dalam konteks seorang remaja pada masa kini. Hakikatnya, pada zaman Rasulullah, pemudalah yang merupakan harapan rekonstruksi sebuah negara Islam. Zaid bin Thabit pada usia mudanya diberi amanah sebagai duta negara Madinah ke negara-negara asing saat umurnya mencecah tiga belas tahun. Mengapa jurang perbezaan yang sangat jauh ini boleh terjadi?

Kita lihat di sekitar kita atau mungkin pada diri kita sendiri. Sebagai contoh, sebahagian daripada kita memulakan perbualan harian dengan perlawanan bola sepak yang berlaku pada malam sebelumnya ataupun filem-filem yang baru ditonton. Sebahagian daripada kita membaca surat khabar daripada belakang untuk mencari berita tentang sukan sedangkan ada berita tentang kondisi umat (penindasan dan peperangan) yang mana merupakan isu yang lebih besar ataupun mencari berita atau gossip tentang artis-artis dan selebriti yang tidak diketahui kesahihannya. Sebahagian obsesif dengan artis-artis barat dan tokoh-tokoh sukan dan menjadikan mereka sebagai idolanya serta menampal dan menyimpan gambar-gambar mereka seolah-olah merekalah yang telah mengembalikan khilafah Islamiyah. Mungkin juga antara kita fanatik dengan kumpulan-kumpulan nasyid terutama yang berlainan jantina. Menampal dan menyimpan gambar mereka serta berpusu-pusu mendapatkan autograph mereka. Ada juga yang tidak pernah serius dengan segala urusannya seolah-olah tiada masalah yang menimpa umat ketika itu. Banyak lagi contoh yang boleh diberikan melalui pemerhatian dan pemikiran yang mendalam.

Persoalan utama di sini ialah, mengapa semua hal ini berlaku disekeliling kita? Adakah ini merupakan sirkulasi hidup ataupun secara kebetulan? Mencari jawapannya adalah sama pentingnya dengan mencari penyelesaiannya. Agenda membawa kembali dunia agar berada di bawah payung Islam memerlukan kekuatan yang besar sebagaimana besarnya agenda tersebut. Ternyata sirah Rasulullah menunjukkan kepada kita metode terbaik untuk menyelesaikannya.

bersambung....

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin